Polresta Magelang Selama Januari 2024 Ungkap 8 Kasus Narkotika

  • Bagikan

SHOOTLINENEWS. COM |
Polresta Magelang-Polda Jawa Tengah – Sat Resnarkoba Polresta Magelang berhasil mengungkap total 8 (delapan) kasus Narkotika dengan 6 (enam) di antaranya narkotika jenis Sabu, 1 narkotika jenis sintetis serta penemuan Pil Yarindo. Kasus tersebut dibeberkan di hadapan puluhan awak media dalam Konferensi Pers di Ruang Media Center Polresta Magelang, pada Rabu (31/01/2024).

Konferensi Pers dipimpin oleh Kapolresta Magelang Polda Jateng KBP Mustofa, S.I.K.,M.H., diwakili Wakapolresta Magelang AKBP Roman Smaradhana Elhaj, S.H., S.I.K., M.H. didampingi Kasat Resnarkoba AKP Edi Sukamto Nyoto, S.H., M.Si., M.H., dan Kasi Humas AKP Prapta Susila, S.H., M.M.

Dalam Konferensi Pers dijelaskan bahwa pengungkapan kasus penyalahgunaan narkotika yang diungkap terjadi selama bulan Januari 2024. Dari 8 (delapan) kasus tersebut didapatkan barang bukti berupa Sabu – sabu sebanyak 12,55 gram, Tambakau gorilla / tambakau sintetis sebanyak 21,55 gram, Pil yarindo sebanyak 5 ( lima ) botol kurang lebih 5000 ( lima ribu ) butir, serta Tersangka sebanyak 10 orang (8 laki-laki dewasa dan 2 perempuan dewasa), dengan 6 tersangka adalah residivis dalam kasus narkoba maupun kriminal.

Mereka adalah Tersangka JH alias L warga Kecamatan Grabag, Kabupaten Magelang. Tersangka diamankan oleh Satresnarkoba Polresta Magelang bersama dengan Tim Buser di sebuah warung makan di Desa Ringinanom Kecamatan Tempuran Kabupaten Magelang.

“Dari tangan Tersangka, berhasil diamankan Barang Bukti Narkotika jenis sabu seberat 1,56 gram beserta pipet kaca. Dalam penyelidikan, ternyata Tersangka ini merupakan residivis kasus Curanmor yang saat ini juga dalam penanganan kasus curanmor oleh Satreskrim Polresta Magelang,” terang Wakapolresta Magelang AKBP Roman Smaradhana Elhaj,

Selanjutnya Tersangka HN, seorang perempuan warga Kecamatan Muntilan Kabupaten Magelang. Dari Tersangka, petugas Satresnarkoba berhasil menyita paket narkotika jenis sabu sebanyak 3 (tiga) paket sabu dengan berat total 1,88 gram beserta plastik klip pembungkusnya.

Satresnarkoba Polresta Magelang juga mengamankan 2 (dua) Tersangka pengedar sabu berinisial AP dan teman perempuannya DB di sekitar rumah kost di Desa Blondo, Kecamatan Mungkid. Dari tangan kedua Tersangka diamnakan barang bukti 4 paket sabu dengan berat 1,15 gram beserta plastik klip.

Dalam Konferensi Pers tersebut juga diungkapkan bahwa Satresnarkoba Polresta Magelang berhasil mengamankan DDS warga Kecamatan Mertoyudan, dan Tersangka N alias K warga Kecamatan Sawangan. Dari Tersangka, Satresnarkoba berhasil menyita paket narkotika jenis sabu-sabu sebanyak 6 (enam) paket sabu-sabu dengan berat 2,30 gram beserta plastik klip.

“Dalam pengembangan penyelidikan, petugas berhasil mengamankan AHM yang memerintah DDS mengantarkan paket sabu ke N alias K,” terang AKBP Roman.

Kemudian Satresnarkoba Polresta Magelang berhasil mengamankan seorang peluncur/caraka Narkotika jenis sabu berinisial GF alias N warga Kecamatan Magelang Tengah, Kota Magelang. Tersangka diamankan di sebuah kamar kost wilayah Kecamatan Mertoyudan, Kabupaten Magelang.

“Dari Tersangka diamankan barang bukti 2 paket sabu siap edar yang kemudian dari Handphone tersangka didapatkan 10 poto titik alamat atau web lokasi peletakan sabu siap edar di wilayah Tegalrejo Kabupaten Magelang. Selanjutnya dilakukan pencarian sehingga berhasil diamankan 8 paket sabu siap edar. Total barang bukti yang diamankan 10 (sepuluh) paket sabu-sabu dengan berat total 4.89 gram,” imbuh AKP Edi.

Tersangka kasus narkotika yang terakhir adalah residivis kasus narkoba dan kriminal LW alias LG warga Kecamatan Magelang Tengah, Kota Magelang. Dia diamankan petugas Satresnarkoba Polresta Magelang di pinggir jalan raya Secang-Magelang berikut barang bukti Narkotika jenis sabu sebanyak 0,77 gram beserta plastik klip.

“Barang bukti tersebut didapatkan dengan mengambil alamat atau web lokasi dari seseorang yang tidak dikenal dengan nama Botak yang saat ini masih DPO,” pungkas Kasat Resnarkoba AKP Edi Sukamto Nyoto.

Dijelaskan pula dalam Konferensi Pers tersebut, Satrenarkoba Polresta Magelang juga mengamankan RAY warga Kecamatan Mertoyudan, yang merupakan pemilik narkotika sintetis tembakau gorilla sebanyak 1,25 gram. Serta dijelaskan tentang penemuan 5 (lima) botol pil Yarindo atau pil sapi. Masing-masing botol berisi 1.000 butir pil Yarindo, total sebanyak 5.000 butir yang diamankan petugas. (Humas)

Red-Spyd

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *